Selayar, Infowarga- Pasca ditemukannya tiga mahasiswa warga Kabupaten Kepulauan Selayar terpapar virus corona, tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) covid-19 Kabupaten Kepulauan Selayar, terus bergerak mengusut yang diduga sudah melakukan riwayat kontak langsung dengan ketiga pasien.

Hingga Senin (22/6/2020) malam, sudah 14 orang dijemput dan dikarantina pada salah satu hotel di Kabupaten Kepulauan Selayar, yang selanjutnya akan dilakukan pemeriksaan Swab dan sampelnya akan dikirim ke Makassar Sulawesi Selatan. Demikian diungkapkan juru bicara GTPP Covid- 19 Kabupaten Kepulauan Selayar dr. Husaini, M. Kes melalui sambungan selular.

Meski demikian, dr. Husaini yang notabenenya adalah Kadis Kesehatan Kepulauan Selayar ini masih akan terus mencari tahu warga lainnya yang diduga sudah pernah melakukan kontak dengan pasien positif tersebut.

Baca Juga:  PPK Buki Monitoring Verfak di Dua Desa, Berikut Penjelasannya

Bahkan rencananya pada hari ke-10 (Rabu) mendatang, tim GTPP Covid-19 Kepulauan Selayar akan melakukan Rapid test massal di Dusun Gantarang Lalang Bata Desa Bontomarannu Kecamatan Bontomanai. Pasalnya di Dusun ini juga ditemukan salah seorang warga yang berdasarkan hasil pemeriksaan di Laboratorium Biomolekuler BTKL Pengendalian Penyakit Kelas satu Makassar dinyatakan positif terpapar covid-19.

“Jadi dari 14 orang yang sudah dikarantina, kemungkinan masih ada tambahan karena kita masih terus mencari tahu siapa-siapa yang pernah kontak dengan pasien positif itu,” jelas dr. Husaini.

Sementara Kepala Seksi Surveilans dan Imunisasi Dinkes Selayar Ermansyah, SKM sebagai penanggungjawab lapangan pelaksanaan Rapid Test membenarkan bahwa akan dilaksanakan rapid test massal di Dusun Gantarang Lalang Bata.

Baca Juga:  Ketua DPC PDIP Selayar Tegaskan PDIP Partai Konsisten Dalam Memenangkan Paslon BAS

Untuk Selasa besok (23/6) kata dia, kembali akan dilakukan rapid test terhadap para sopir dan kenet di Pelabuhan Pamatata.

Dari tiga mahasiswa yang positif covid-19 dari hasil pemeriksaan tes PCR yang diperiksa di Laboratorium Biomolekuler BTKL Pengendalian Penyakit Kelas satu Makassar, mempunyai riwayat perjalanan dari zona merah yakni Kota Makassar.

Ketiganya masing-masing adalah pasien positif yang pertama mempunyai riwayat perjalanan dari Makassar pada hari Minggu Tanggal 14 Juni dengan inisial PR (23) jenis kelamin perempuan dengan alamat Gantarang Lala Bata Desa Bontomarannu. Pasien kedua juga mempunyai riwayat perjalanan dari Makassar pada hari Selasa Tanggal 16 Juni dengan inisial RW (18) jenis kelamin perempuan dengan alamat Desa Onto.

Baca Juga:  Tiba di Rumah Dinasnya, PJS Bupati Asriady Sulaiman di Sambut Forkopimda dan Para Kepala OPD

Sementara pasien ketiga dengan inisial RS (21) jenis kelamin perempuan dengan alamat Barro, Desa Tanete.

Ketiganya saat ini sudah dirujuk ke Makassar untuk menjalani perawatan sebagai duta covid-19 Provinsi Sulawesi Selatan.

Sekadar diinformasikan bahwa pasien positif covid-19 di Kabupaten Kepulauan Selayar bukan kali pertama terjadi. Tercatat sejak Bulan April hingga Mei terdapat dua orang pasien yang juga dinyatakan positif. Namun keduanya saat ini sudah sembuh dan dinyatakan sehat. (IM)

 

Editor : Syahrul

By Syahrul

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: